Story at Plaza Mandiri Lt.22


Sabtu, 04 Juni 2011

PSG ?? Apa itu PSG ? Pendidikan Sistem Ganda kepanjangannya. Biasanya orang-orang bilang sih PKL. Yasudahlah, apapun itu namanya aku selalu memikirkan. Ngapain aja sih PKL itu ?? aku takut. Lingkungan kantor itu kan beda banget sama lingkungan sekolah. Aku takut aku ga bisa mengerjakan pekerjaan yang akan aku kerjakan. Kalo aku dionelin sama orang kantor ga ada guru yang ngebelain aku. oo tidakkk

Pada hari senin tanggal 1 Nov 2010, aku dipanggil sama guru. Dia bilang hari itu juga aku harus pergi ke Plaza Mandiri, Gatot Subroto untuk PKL. Shock banget sumpah. Surprised for me. Gilaa. Kenapa mesti sekarang ? aku belum siap dan ga nyangka hari itu juga langsung PKL. Padahalkan seharusnya aku PKL mulainya dari bulan januari 2011. Kenapa baru bulan November 2010 udah dapet PKL aja ?

Bu guru bilang aku PKL disana bareng Recy temen sekelas aku. Akhirnya pun hari itu juga aku pergi kesana bersama Recy. Kita datang agak telat. Karna memang beritanya pun mendadak banget. Sampailah kita di Plaza Mandiri. Dan yang ada dipikiranku “ga nyangkanya banget bisa PKL disini.”

Aku dan Recy menemui security disana. Dan dia bilang kita harus menemui bapak Edwin di perpustakaan. Kita pun menemui Bpk Edwin. Kita disambut dengan suasana sangat tegang. Pak Edwin seperti tidak suka kami datang terlambat. Dan dia bertanya “kenapa datangnya siang? kalian jgn buat nama sekolah kalian jelek ya? selama ini kita dengan sekolah kalian berhubungan baik”. Et dah, serem. Dan kita jawab “macet pak, maaf ya pak?”. Dia bilang “di jakarta ga ada yang ga macet. disini ga berlaku alasan telat karna macet”. waduhh.. emang gara” macet kok. Dan akhirnya kita pun ceritain dari awal kenapa kita bisa telat. Aku dan Recy minta maaf dan kita disuruh menemu Bpk Zaenal di lantai 22.

Kita pun pergi menuju lantai 22. Dan menanyakan kepada security dimana keberadaan Bpk Zaenal. Kita suruh duduk menunggu. Ditempat itu ada tulisan “Financial Institutios Coverage & Solutions Group”. Ya ampun, tambah tegang dan gugup aja dahh tuh ngeliat tulisan financial. Gaswat, gaswat. Takuutttt

Akhirnya pun kita bertemu dengan Pak Zaenal. Dan kata-kata pertama yang aku inget dari dia yaitu “ehh, udah dateng. ngapain kamu duduk disitu? masuk dong. untung gue keluar. kalo engga, ampe tua lo nunggu disitu”. hahahaha, kesan pertama disitu konyol banget. Orang kita disuruh tunggu sambil duduk. Eh pak Zaenal malah nanya ngapain kita duduk ?

Terus kita masuk dah tuh keruangan. Dan ada anak PKL namanya Ayu dan Irana anak 15. Kita diambilkan bangku untuk duduk, dan disana kita bertemu seorang cewe muda dan sangat cantik. Namanya Sari Nasya. Ayu dan Ira manggil dia dengan sebutan mba Sari. Ya kita pasti ngikutin aja lah manggilnya mba Sari.

Kita langsung diajarkan tentang apa saja yang akan aku kerjakan disitu. Selama 3 hari kita diajarin. Haduhh.. pusing banget ….. Sumpah banyak banget yang harus diapalin. Otak penuh nih buat nyimpen pelajaran itu. Tapi aku harus bisa. Jangan menodai nama sekolah. Tunjukan pasti aku bisa. :))

Hari demi hari pun berlalu. Ayu dan Ira udah ga ada lagi. Aku dan Recy yang menggantikan. Suasana disana sunyi. Aku dan Recy jarang ngobrol” sama pak Zaenal dan mba Sari. Biasalah, kalo baru kan masih malu”. hahaha
Kesan pertama aku ke pak Zaenal, dia tuh orangnya diem tapi serem. Takuut.. Galak ga ya ??? Tar aku sering diomelin. Selalu begitu dipikiranku.

Waktu terus berjalan, waktu membuat aku, Recy, Pak Zaenal dan Mba Sari sudah seperti keluarga.Wahh, hati sudah mulai merasa nyaman PKL disitu. Ternyata lingkungan kantor itu tidak seseram yang ku bayangkan. Assiikkk, seruu juga. haha
enak deh pokoknya. Aku seneng banget. Orangnya baik-baik dan ramah. Suka dikasih makanan enak.🙂

Oya, pas bulan Desember ada temen aku juga yang PKL bareng aku ditempat itu. Namanya Syarrah. Dia pun ikut bergabung dan menambah family ditempatku. Canda dan tawa mulai timbul ditempat itu. Apalagi pas main tebak-tebakan. Seruu banget. Menguras otak dan ngehibur banget. Luccuu
Lalu pada bulan Januari, mba Sari bilang dia mau resign. Yaahhh… kenapa mba Sari resign sih ? padahal aku kan udah mulai deket banget sama dia. Aku dah anggap dia sebagai kakaku sendiri. Dia baik dan sangat care sama aku dan yang lain. Inget banget deh dia mau bantuin aku cari cara biar aku bisa pulang cepet pas malem taun baruan.

Hmm.. mba Sari mau pindah apa boleh buat ?? mungkin itu terbaik buat dia. kita harus doakan aja yang terbaik. Dan akhirnya pun pas H-1 aku, Recy, Syarah, Pak Zaenal dan mba Sari foto-foto buat kenangan terakhir. Sedihh dehh rasanya. Dan kita ngasih frame foto buat mba Sari sebagai kenang-kenangan.

hari H pun berlalu, suasana ditempat itu menjadi sepi, sunyi. Ga ada lagi suara mba Sari, ga ada lagi ketawanya mba Sari, ga ada lagi hal” yang ga orang lain punya dari dia. Dia tuh orangnya cantik banget tapi ga sombong. Selalu apa adanya. Ga iklas banget mba Sari pergi .😥
Apalagi pak Zaenal . pasti sedih banget jadi dia. Pekerjaannnya jadi double. Dan dia udah kaya ditinggal istri aja . hahaha (kata-kata yang bikin dia tersanjung dan tertawa senang) aku suka di gangguin dia pas kerja. dia bilang kangen mba Sari, jadinya gangguin aku . haha

Ga kerasa sebulan lebih tanpa mba Sari kita lalui bersama-sama. Dan pada bulan Maret, pengganti mba Sari pun datang. Dia laki-laki dan sangat mengejutkan aku. Kenapa gantinya laki-laki ? bukannya disitu harusnya perempuan ? yasudahlah, ga ngerti deh .
Nama penggantinya mba Sari itu Arif Windarto. Kita manggilnya pak Arif. Dia orangnya kalem dan diem. Bertolak belakang banget sama mba Sari. Tapi aku menyambut baik kedatangannya. Dia lucu dah, suka cengar-cengir gitu. Dia baik juga hatinya. Pas dia ultah dapet banyak makanan . haha. Tapi, dia orangnya menurut aku terlalu baik sampe” pas aku ngelakuin kesalahan sama dia ga di tegur. Tapi langsung dibenerin aja ama dia. Terus juga dia pinter banget dibidang komputer. Aku sering share tentang komputer sama dia.

Banyak banget kenangan disana yang sangat ku ingat. dan takkan pernah aku lupain, yaiituu ::

1) Pak Zaenal suka cerita tentang kehidupannya dan selalu memberikan kita nasihat untuk bekal masa depan
2) Mba Sari yang keliatan sangat sayang sama kita sebagai adiknya dia, yang selalu ceria
3) Saat ada pelatihan kebakaran gedung, pak zaenal sengaja ga ngasih tau kita kalo mau ada simulasi kebakaran. Dia pengen kita lari” lewat tangga dari Lt. 22 sampe lt dasar (gempor dan tambah kurus dah gue) untung mba Sari masih baik, dan ngasih tau kita harus cepet turun pake lift sebelum simulasi kebakaran.
4) Sering ditraktir makan ikan ampe kepedesan dan kekenyangan (fotonya ilang sih gara” MMC rusak)
5) Pas aku ngerusakin keybord disana. Dan pak zaenal sangat ga nyagka sekali apa yang udah terjadi (aku sms dia tiap hari, tapi dia ga sadar. dia ga ngerti pas aku gantiin pake uang) udah gitu dia ketawa ngakak pas baru sadar kalo selama ini yang sms itu aku. aku sering diledekin dan diceritain kemana-mana sampe ke guru pembimbing. (parahh, malu kan gue?)
6) Aku pernah salah naik bis gara” bis yang aku biasa naik tuh udah diapus sma pemerintah. Ceritanya, di bis itu ada pak Zaenal. Dia dapet duduk sedangkan aku berdiri. Sebenernya aku sadar ada dia. Tapi aku pura” ga liat aja. hahaha . akhirnya aku dibayarin tuh sama dia. ehhh, aku pura” baru liat deh .😀 lucuuu. Selama perjalanan aku sms-an sama temen aku, sahabat aku, kakaku. Dan tanpa aku sadari dia itu meratiin aku. Katannya aku senyum” mulu pas sms-an. Selama itu aku ga kepikiran kok bisa ya barengan sama pak zaenal ? perasaan beda tujuan. Eh ternyata aku salah salah bis dan nyasar dah. mana pas aku sadar kalo aku salah bis, pak zaenal udah ga ada. hadehhh.. pulang malem banget dah tuh akhirnya gara” harus muter” kemana tau. Dan kebiasaan banget pas besoknya, pak zaenal nyeritain kemana-mana lagi. Dia mah seneng banget ngetawain aku. huhh . Tapi aku ikut seneng juga deh. haha🙂
7) Sering diajak jalan” naik mobil bagus . #norakk
8) Pas hari kartini, aku ngerasa deket banget sama pak zaenal. Hari itu banyak banget waktu aku berdua ama dia. Aku ngebantuin dia paket-paketin baju buat dikirim ke BPC dan TSC. Dan pas ngrim ke Soeroso, aku makin ngerasa deket. Aku ngerasa dia tuh udah kaya papa aku. :’) aku dah anggep dia sebagai papa keduaku. Ga tau dah tuh kenapa. hehehe
9) Hari terakhir aku dan Recy (29 April 2011), sumpah hari itu sedih banget deh pas perpisahan. aku ga mau meninggalkan semuanya. aku nahan air mata bangett. masa aku harus meninggalkan orang-orang yang udah mulai aku anggep sebagai keluarga aku sendiri sih ? kan ga mungkin aja gitu. sedihh, untung aja ga nangis disitu. tapi tetep aku sedih banget.
10) Pas kemaren pak Zaenal ultah (30 mei), aku ngasih kue ultah ke dia terus dia baca cerita aku ini yang aku tulis di kertas. dia terlihat sangat senang dengan tulisanku. dia muji-muji terus. dia bilang aku itu sayang dia. emang bener deh kayanya. aku dah anggep dia papahku. dia juga pernah bilang aku mirip anaknya banget .

Banyak banget kenangan yang aku dapatkan dari sana.
Semoga mereka ga pernah ngelupain aku. Dan semoga Allah menjaga baik hubungan aku dan mereka semua. AMINN :))

I LOVE YOU ALL
I MISS YOU !!

Categories: Story, Story and Story | Tags: , | 7 Komentar

Navigasi pos

7 thoughts on “Story at Plaza Mandiri Lt.22

  1. ryurhuneey

    Nice!
    gue juga PKL disitu kok. hehehe

  2. nice post🙂

  3. cieee reni, pengalaman pkl ye?
    7 bulan bersama recy wkwkwkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: